Renungan Akhir Ramadhan : Saatnya Menebar Kebaikan !

on Minggu, 27 Juli 2014


Jika Ramadhan kita jadikan ajang panen pahala semata, maka sungguh satu bulan saja tak akan pernah cukup bagi kita. Sebelas bulan lainnya diri kita pastilah tersapa dosa. Sedikit demi sedikit tanpa kita sadari, dosa itu membebani punggung kita. Dan kita pun tak pernah bisa mengkalkulasi sepenuhnya, apakah amal ramadhan kita sukses melibas semua dosa, ataukah hanya mengurangi beban dosa ?, atau jangan-jangan hanya sebatas lapar dahaga saja ? Bahkan para sahabat pun perlu enam bulan untuk memastikan amaliyah ramadhan mereka tak sia-sia dan diterima oleh Allah SWT. Diriwayatkan bagaimana kondisi para sahabat selepas ramadhan :

كَانُوا يَدْعُوْنَ اللهَ سِتَّةَ أَشْهُرٍ أَنْ يَبْلُغَهُمْ شَهْرَ رَمَضَانَ ثُمَّ يَدْعُوْنَ اللهَ سِتَّةَ أَشْهُرٍ أَنْ يَتَقَبَّلَهُ مِنْهُمْ
”Mereka (para sahabat) berdo’a kepada Allah selama 6 bulan agar mereka dapat menjumpai bulan Ramadlan. Kemudian mereka pun berdo’a selama 6 bulan agar amalan yang telah mereka kerjakan diterima oleh-Nya.” (Lathaaiful Ma’arif hal. 232).
Karenanya, amal kita harus terus berlanjut karena kita tak pernah tahu sampai kapan amal kita membuat posisi kita aman menjangkau surga.

Jika ramadhan kita jadikan ajang pengampunan dosa, maka sungguh ampunan Allah SWT sepanjang masa dijanjikan kepada kita. Ada sepertiga malam yang penuh pengampunan bagi mereka yang terjaga dari tidurnya untuk kemudian meletakkan dahinya, sujud tersungkur sepenuh pengharapan. Ada juga sayyidul istighfar yang jika tulus terlantunkan akan membuat tiket surga ada dihadapan insya Allah. Rasulullah SAW bersabda : “ Barangsiapa mengucapkannya disiang hari dalam keadaan yakin dengannya kemudian dia mati pada hari itu sebelum petang hari, maka dia termasuk penduduk syurga dan siapa yang mengucapkannya di waktu malam hari dalam keadaan dia yakin dengannya, kemudian dia mati sebelum shubuh maka dia termasuk penduduk syurga.” (HR. Al-Bukhari ). Karenanya, janji ampunan akan senantiasa ada karena kemuliaan Ar-Rahmaan terhadap hamba-Nya. Kita hanya perlu menguatkan komitmen untuk setia menyadari penuh dosa dan meminta ampunan-Nya.

Jika ramadhan kita jadikan perlombaan ragam macam ibadah semata, maka Allah SWT yang kita sembah pada bulan Ramadhan ini, juga Tuhan yang sama kita sembah pada sebelas bulan berikutnya. Begitulah seluruh rangkaian ibadah yang kita nikmati di bulan mulia ini, sungguh terbuka peluang untuk menjalankannya di bulan lainnya. Puasa menahan lapar dahaga, adalah sunnah yang terbuka untuk kita jalankan setiap senin dan kamis setiap pekannya. Tarawih yang berarti sholat malam, adalah madrasah kemuliaan harian bagi para pemburu kebahagiaan hakiki. Begitu pula infak dan sedekah kita, sepanjang tahun tetap dibutuhkan saudara kita kaum miskin dan papa. Karenanya, amal ini akan terus berlanjut karena Ramadhan bukanlah tembok pembatasnya.

Lalu, apa yang kita ambil dari Ramadhan, kita jadikan Ramadhan sebagai apa ?

Jadikan ramadhan sebagai madrasah pembentuk karakter dan mental takwa. Sungguh Ia adalah training tahunan yang tak pernah tergantikan dan tak akan kita dapatkan di bulan selainnya. Tempaan tiga puluh hari dalam nuansa ibadah dan ruhiyah adalah sesuatu yang mahal harganya dan hanya akan kembali lagi setelah sebelas bulan perpisahan. Ramadhan adalah pelatihan tahunan yang harus menghasilkan muslim yang berbeda dari sebelumnya. Setelah Ramadhan harus lebih baik dari sebelum Ramadhan. Wahai jiwa yang ditempa oleh amaliyah ramadhan, bukankah seharusnya lebih ringan kita melangkah di bulan lainnya, karena jiwa dan fisik ini telah tertempa sedemikian rupa di sepanjang bulan mulia ini ?

Masih ingatkah bangun kita di sepertiga malam, menundukkan nyamannya tidur  dan melempar mimpi kita untuk sejenak menutup malam dengan rekaat witir dan doa pengampunan ?  Lalu kita sempurnakan ikhtiar puasa kita dengan menikmati hidangan sahur yang penuh barokah. Masih ingatkah tiga puluh hari kita ditempa untuk berlapar dahaga ditengah aktifitas yang justru semakin padat ? Kita pun mengerjakan banyak hal, justru di saat fisik kita terlunta-lunta di terik siang panas. Namun kita bisa menjalankannya dengan sepenuh hati, nyaris tanpa keluh kesah menodai lisan kita ?.

Masih ingatkah kita, betapa punggung dan kaki kita tak jenuh menyucikan Allah SWT melalui gerakan tarawih kita, hampir di setiap malam-malam ramadhan kita ? Sungguh bukan hanya janji pengampunan yang kita dapatkan, tapi lebih dari itu semangat kuat terpatri untuk tetap setia dan terjaga mensyiarkan sunnah agama mulia ini.

Inilah hakikat Ramadhan sesungguhnya, bukan sekedar ajang panen pahala dan penggugur dosa-dosa, tapi ia adalah madrasah tahunan yang berharga. Sungguh Ramadhan tak akan pernah ingkar janji, ia selalu menghasilkan sosok-sosok baru, meluluskan alumni-alumni baru, yang akan menghiasi hari-harinya sepanjang tahun dengan semangat menebar kebaikan. Sosok-sosok itu adalah saya dan Anda. Mari buktikan bahwa diri kita pernah menjalani tempaan Ramadhan yang berharga. Saatnya pendekar Ramadhan menebar kebaikan !

Bagaimana Mengakhiri Ramadhan ?

on Jumat, 18 Juli 2014

Ramadhan akan segera berlalu. Kurang lebih sembilan hari lagi hilal syawal akan muncul dan mengakhiri bulan mulia itu. Seperti biasa, kaum muslimin menyikapi akhir Ramadhan dengan ragam kegiatan yang berbeda-beda. Sebagian menjalankan sunnah I’tikaf untuk mengais keberkahan yang tersisa di bulan ini, khususnya kemuliaan malam lailatul qadar. Sebagian lainnya mulai menyibukkan diri untuk menyambut lebaran yang tengah dinanti. Berbagai adat tradisi yang mengitari seputar idul fitri pun mulai bermunculan di sana-sini.

Setiap muslim di ujung ramadhan mendapati dirinya pada dua dilema yang selalu berulang setiap tahunnya. Kita pasti bersedih karena akan kehilangan momentum pahala dan keberkahan yang berlipat-lipat di bulan ramadhan, namun pada saat yang sama kita juga harus bergembira dengan datangnya hari raya Idul Fitri. Dari Aisyah ra, Rasulullah SAW bersabda tentang kebahagiaan di hari raya : “ Sesungguhnya setiap kaum itu mempunyai hari raya, dan sungguh inilah hari kegembiraan bagi kita “ (HR Bukhori).

Setidaknya ada tiga hal yang bisa dilakukan seorang muslim di akhir ramadhan, agar bisa tetap optimal dalam menutup ramadhan, sekaligus mempersiapkan kebahagiaan yang syar’I di hari raya nanti ;

Pertama : Berusaha tetap istiqomah dan bersungguh-sungguh dalam ibadah.
Rasulullah SAW senantiasa meningkatkan ibadahnya di akhir Ramadhan. Beliau juga menjalankan sunnah I’tikaf – berdiam diri di masjid untuk beribadah – selama sepuluh hari yang terakhir. Dari Aisyah ra, ia berkata : adalah Nabi SAW ketika masuk sepuluh hari yang terakhir (Romadhon), menghidupkan malam, membangunkan istrinya, dan mengikat sarungnya (HR Bukhori dan Muslim). Ini adalah sebuah isyarat khusus dari Rasulullah SAW bagi kita tentang bagaimana seharusnya mengakhiri ramadhan. Jauh dengan yang sebagian besar dilakukan oleh kaum muslimin di hari-hari ini, yaitu meninggalkan tarawih dan tilawah untuk ikut berjubel di pusat perbelanjaan dan toko-toko pakaian. Ramadhan belumlah usai, tetapi banyak yang mengakhiri ramadhan sebelum waktunya.

Di akhir Ramadhan ini, hendaknya seorang muslim sejenak melakukan perenungan diri. Bermuhasabah agar hati ini tidak merasa sombong dengan banyak ibadah yang telah dilakukan, tapi justru terus mawas diri dan berharap agar puasa dan amal ibadah lainnya selama Ramadhan ini benar-benar diterima di sisi Allah SWT. Hendaklah kita merenungi sabda Rasulullah SAW : " Betapa banyak orang yang berpuasa, tapi tidak mendapatkan dari puasanya kecuali hanya rasa lapar. Dan betapa banyak orang yang sholat malam, tapi tidak mendapatkan dari sholatnya kecuali hanya begadang " (HR Ibnu Majah & al-Hakim)


Kedua : Mengeluarkan zakat fitrah dengan ikhlas dan tepat waktu

Dari Ibnu Abbas ra : Rasulullah SAW mewajibkan zakat fitrah sebagai penyucian bagi orang yang berpuasa dari kesia-sian dan perbuatan keji, dan juga sebagai makanan bagi kaum miskin. Barang siapa yang menunaikannya sebelum sholat (ied) maka itu adalah zakat yang dikabulkan, dan barang siapa yang menunaikannya setelah sholat (ied) maka dia termasuk sedekah biasa.(HR Ibnu Dawud & Ibnu Majah)

Mengeluarkan zakat fitrah di akhir ramadhan hendaklah ditunaikan dengan ihsan. Mereka yang membayar zakat benar-benar harus memahami hikmah yang terkandung dari kewajiban zakat fitrah. Jangan sampai ada yang merasa ini hanyalah sebuah kebiasaan atau tradisi yang selalu berulang menjelang hari raya. Hendaknya kita merasakan dengan hati mendalam bahwa inilah kesempatan emas bagi kita untuk menebus kelalaian-kelalaian kita saat berpuasa di hari-hari sebelumnya, sekaligus sarana berbagi kebahagiaan di hari raya Idul Fitri. Dengan pemahaman yang baik tentang zakat fitrah, maka insya Allah kita akan menjalankan benar-benar dengan keikhlasan, dan juga tepat pada waktunya sesuai yang disyariatkan Islam.

Ketiga : Meningkatkan Syiar Idul Fitri, dan bukan sekedar menjaga tradisi
.

Hari raya Idul Fitri adalah salah satu syiar dalam agama Islam. Karenanya, sudah sepatutnya seorang muslim menyambutnya dengan kegembiraan dan mengagungkannya. Allah SWT berfirman dalam Al-Qur’an : “ dan barangsiapa mengagungkan syi'ar-syi'ar (agama) Allah, Maka Sesungguhnya itu timbul dari ketakwaan hati “ (QS Al-Haj 32)

Rasulullah SAW dalam haditsnya banyak menunjukkan esensi hari raya Idul Fitri sebagai sebuah syiar yang harus disemarakkan. Salah satu wanita shahabat, Athiyyah ra berkata : Kami diperintahkan supaya keluar pada hari raya, sehingga kami mengeluarkan gadis-gadis perawan dari pingitannya dan mengeluarkan wanita-wanita haid. Mereka berada di belakang orang banyak, ikut bertakbir dan berdoa bersama yang lainnya karena mengharap berkah dan kesucian hari tersebut (HR Bukhori & Muslim ). Riwayat di atas menunjukkan dengan jelas bagaimana gambaran syiar Idul Fitri yang harus disemarakkan dengan optimal, diikuti dan dirayakan oleh segenap kaum muslimin.

Indonesia kaya akan tradisi menyambut lebaran. Dari mulai tradisi mudik, pakaian baru, hingga aneka hidangan di hari raya akan sangat menyibukkan waktu kita menjelang hari raya.Tentu saja semua itu akan tetap berharga dalam pandangan Islam, jika kita meniatkannya untuk meningkatkan syiar hari raya, bukan sekedar menjaga tradisi apalagi sarana bermewah-mewahan dan unjuk diri. Adalah penting sekali untuk meluruskan niat di saat-saat seperti ini. Akan sangat berbeda antara mereka yang mudik sekedar menjaga tradisi, dengan mereka yang memahami dan menghayati silaturahmi sebagai salah satu amalan terbaik dalam agama ini. Berbeda pula mereka yang membeli pakaian baru agar dipuji-puji, dengan mereka yang meniatkan mengikuti anjuran Rasulullah SAW untuk memakai yang terbaik di hari fitri. Sesungguhnya setiap amal bergantung pada niatnya. Hari-hari ini kita akan banyak diuji masalah niat dan keikhlasan.

Akhirnya, semoga Allah SWT memberikan kekuatan pada kita untuk mampu menutup Ramadhan tahun ini dengan ihsan, serta menyambut dan mengisi Idul Fitri dengan kegembiran yang bernilai di sisi Allah SWT. Sebuah kegembiraan yang dijanjikan oleh Rasulullah SAW : " Bagi orang yang berpuasa ada dua kegembiraan, kegembiraan ketika berbuka ( buka puasa dan saat Idul Fitri) dan kegembiraan saat bertemu Tuhan mereka " ( HR Bukhori &; Muslim). Wallahu a’lam bisshowab.

Apa yang Bisa Kita Lakukan untuk Palestina ?

on Selasa, 15 Juli 2014

Permasalahan Palestina bukan lagi menjadi permasalahan dunia Islam semata, tetapi juga berkaitan dengan pelecehan nikai-nilai kemanusiaan yang dilakukan oleh Israel selama beberapa dasawarsa ini. Rasanya tidak berlebihan jika kita menyebutnya sebagai Pekerjaan Rumah terbesar Umat Islam pada hari ini, sekaligus hutang sejarah kepada Amirul Mukminin Umar bin Khattab ra serta Panglima Sholahuddin Al Ayubi. Merekalah yang mengembalikan Al-Aqsha ke pangkuan kaum muslimin. Mereka lah yang menyiramkan kedamaian pada tanah suci Al-Quds selama berabad-abad lamanya. Hingga datang kepongahan-kepongahan silih berganti mencabik-cabik kedamaian dan kerukunan antar umat beragama di sana.

Selain itu, permasalahan Palestina yang terjajah juga senantiasa mengusik sikap patriotisme dan nasionalisme kita. Dimana sebagai warga negara Indonesia, kita merasakan sepenuhnya betapa getirnya hidup di bawah belenggu penjajahan. Karenanya menjadi sangat wajar, jika kemudian UUD 1945 mengamanahkan dan menegaskan penolakan atas segala bentuk penjajahan di muka bumi ini.

Barangkali sebagian kita bertanya dengan sedikit bernada apatis, apa sebenarnya yang bisa kita perbuat untuk palestina ? Setelah para pemimpin Arab dan PBB berbusa-busa mencari solusinya ?. Jangan putus asa sobat, setidaknya ada beberapa hal sederhana yang saat ini bisa kita lakukan sebagai bukti kepedulian kita terhadap permasalahan Palestina. 

1. Terus memanjatkan doa secara rutin dan khusus bagi saudara kita di Palestina,  baik di luar sholat maupun ketika doa qunut. Doa adalah bentuk lain dari sebuah optimisme dan pengharapan. Selain itu, doa seorang kepada saudaranya lain termasuk doa yang potensial untuk terkabul karena dikuatkan oleh doa yang sama dari malaikat yang mendengar doa tersebut.

2. Meyakinkan OPINI internal kaum MUSLIMIN tentang permasalahan Palestina, dengan menulis dan memberikan gambaran permasalahan yang sebenarnya terjadi di Palestina. Banyak sekali kaum muslimin belum sadar dengan permasalahan palestina. Sebagian besar masih mengira hanya sebatas permasalahan internal negara-negara Arab.

3. Melakukan AKSI MUNASHOROH atau DEMONSTRASI yang terkoordinasi dengan baik, legal dan simpatik.Hal yang semacam ini terkadang senantiasa dirindukan untuk membangkitkan kembali semangat pembelaan dan solidaritas terhadap bangsa yang terjajah ini.

4. Berusaha untuk menjauhi  produk-produk yang jelas-jelas mendukung penuh agresi Yahudi. Ini harus dikuatkan kembali dengan fatwa ulama dan data yang valid, serta tetap harus menjaga ukhuwah antar sesama muslim.

5. Menggalang DANA untuk perjuangan Palestina baik bersifat formal maupun non-formal. Sedikit ataupun banyak dengan penuh konsistensi dan kesabaran. Lebih utama lagi jika berhasil menggalang dukungan perusahaan-perusahaan muslim yang besar untuk peduli terhadap permasalahan ini. Jangan lupa jika ada potensi dana zakat yang berlebih, maka status bangsa terjajah sebenarnya cukup syarat bagi bangsa Palestina untuk menjadi mustahiq (sasaran distribusi zakat).

6. Mengikuti TERUS INFO dan PERKEMBANGAN permasalahan Palestina, dan jangan biarkan hati kita mulai bosan dan jenuh mendengarkannya. Barangkali hal semacam ini bisa terus mendekatkan dan menghidupkan hati kita, agar senantiasa prihatin dan simpati dengan yang terjadi disana.

Demikian hal-hal yang bisa kita lakukan untuk Palestina. Semoga Allah memudahkan.
Untuk donasi Palestina bisa melalui Komite Nasional Rakyat Palestina (KNRP)  yang mempunyai rekening di :

BCA (Bank Central Asia)
Cab. Jatinegara Barat, Rekening No. : 7600.3250.99 an. Komnas untuk Rakyat Palestina

BSM (Bank Syariah Mandiri)
Cabang Kelapa Gading, Rekening No. : 701 836 2133  an. Komnas untuk Rakyat Palestina

website : http://knrp.or.id

Silahkan dishare. Semakin banyak yang menyebarkan kebaikan ini, insya Allah semakin banyak doa-doa yang terpanjatkan, dana-dana yang tersalurkan, untuk masa depan Palestina yang lebih baik. Amiin.

Enam Fakta terkait Permasalahan Palestina

on Jumat, 11 Juli 2014

Lima tahun yang lalu kami menulis artikel ini, saat Gaza dibombardir oleh zionis Israel dengan penuh kekejian. Lima tahun berlalu begitu cepat, ternyata sampai saat ini belum banyak perubahan tercipta. Hal yang sama kembali berulang, meski kita harus selalu memupuk harapan. Kami muat ulang di blog ini agar semakin banyak sahabat yang mempunyai gambaran lebih jelas, tentang apa yang terjadi dalam kemelut panjang yang memilukan ini. Semoga bermanfaat.

Sudah lebih tiga pekan serangan zionis Israel ke wilayah Gaza, belum ada tanda-tanda pembantaian ini akan segera berakhir. Hingga hari ini (17/1/2009) setidaknya tercatat lebih dari 1100-an jiwa melayang dan lima ribuan yang lainnya luka-luka. Mungkin banyak air mata yang mulai mengering, telinga menjadi panas, dan hati serasa jenuh mendengar pemberitaan korban di Gaza yang terus bertambah. Tapi kita memang harus terus bicara tentang Palestina. Kita harus terus menyuarakan kegelisahan kita, menyampaikan kepedulian kita, atau setidaknya meneriakkan jeritan hati kita melalui takbir dan doa-doa yang terlantunkan.
Tidak boleh ada perasaan bosan saat mendengar berita Palestina. Tidak boleh kita berputus asa dalam melantunkan doa-doa untuk saudara kita disana. Tidak boleh merasa doa kita sia-sia. Tidak boleh pula kita mengira bahwa zionis Israel akan dibiarkan dengan kesombongannya begitu saja. Karena Allah SWT berfirman : " Dan janganlah sekali-kali kamu (Muhammad) mengira, bahwa Allah lalai dari apa yang diperbuat oleh orang-orang yang zalim. Sesungguhnya Allah memberi tangguh kepada mereka sampai hari yang pada waktu itu mata (mereka) terbelalak ( QS Ibrahim 42)
Hari ini kita melihat pemberitaan yang begitu beragam tentang fakta-fakta yang terjadi di Palestina. Ada yang mengutuk kekejian Israel, ada pula yang memprotes keangkuhan Amerika, Ada pula yang mengkritik pemimpin Arab yang 'jubana' (pengecut), bahkan ada pula yang tetap konsisten memberitakan Hamas sebagai teroris dan biang kerok semua permasalahan ini. Semuanya begitu kompleks dan membingungkan, sehingga banyak orang yang begitu bersedih dan berempati dengan pemandangan gambar-gambar korban dan ledakan, namun sedikit yang mengetahui hakikat permasalahan dan fakta yang shohih di Palestina.
Karenanya, kita perlu memetakan lebih jelas tentang permasalahan Palestina. Saya ingin mengungkapkan fakta-fakta dalam al-Quran dalam memetakan masalah ini. Bahwasanya Al-Quran jauh-jauh hari telah menggambarkan fakta-fakta yang terjadi hari ini di Palestina melalui ayat-ayatnya yang mulia.
Ini semua penting agar kita bisa berpikir lebih mendalam, lebih strategis dan lebih fokus dalam menyusun langkah kontribusi kita untuk Palestina. Agar kita tidak reaktif dan mudah terkejut, dan selalu shock dalam mendengar pemberitaan masalah Palestina.
Berikut fakta-fakta yang telah digambarkan Al-Quran, dan sekarang terjadi begitu nyata di Palestina.
Fakta 1 : Adanya Yahudi yang Sadis & Bengis terhadap orang muslim, serta senantiasa melanggar perjanjian
Allah SWT berfirman : "Sesungguhnya kamu dapati orang-orang yang paling keras permusuhannya terhadap orang-orang yang beriman ialah orang-orang Yahudi dan orang-orang musyrik".(Al-Maidah 82).
Ketika Al-Quran 14abad yang lalu telah jelas menyatakan fakta bahwa Yahudi menyimpan permusuhan yang amat keras terhadap umat Islam, maka hari ini kita menyaksikan dengan jelas gambaran permusuhan itu begitu nyata di depan mata kita. Jika 'sekedar' menghitung angka korban jiwa dan luka-luka mungkin belum mewakili gambaran kebuasan mereka. Ada gambaran yang lebih buas dari hitungan angka-angka, saat Shadr seorang perempuan kecil berumur 4 tahun harus tewas menyongsong peluru tentara Israel di dadanya. Bahkan sang ayah tidak bisa menyelamatkan jasad putrinya, karena beberapa detik berikutnya datang sekumpulan anjing-anjing pelacak Israel untuk segera menyantap si kecil yang syahid itu. Seolah-olah tentara Israel itu memang membidikkan pelurunya untuk berburu makanan bagi anjing peliharaannya. Gambaran lain tak kalah mengerikannya adalah saat tubuh-tubuh yang tak bernyawa di tengah jalan harus remuk terlindas oleh tank-tank zionis yang bergerak memasuki gaza. Begitu pula penggunaan senjata fosfor putih oleh tentara Israel yang tidak pernah ditemukan dalam kamus kekejaman bangsa lainnya. Adakah kebiadabaan manusia yang melebihi gambaran di atas ? Fakta Al-Quran tentang kebengisan Yahudi ini membuat kita sadar, bagaimana cara terbaik menghadapi Zionis Israel.
Kemudian dalam ayat yang lain Allah SWT memberitahukan kepada Rasulullah SAW tentang karakter Yahudi : " (Yaitu) orang-orang yang kamu telah mengambil perjanjian dari mereka, sesudah itu mereka mengkhianati janjinya pada setiap kalinya, dan mereka tidak takut (akibat-akibatnya"). (Al-Anfal 56). Inilah fakta lain tentang Yahudi yang sudah diungkapkan Al-Quran sejak awal risalah Islam. Karenanya akan sangat aneh jika masih ada pemimpin Islam yang berharap banyak untuk mengadakan perjanjian dengan Israel, seolah-olah lupa dengan Fakta Quran dan fakta sejarah kenabian. Jika kita membaca ulang sejarah Yahudi dalam Siroh Nabawiyah, maka akan ada kesimpulan utuh bahwa sejarah Yahudi adalah sejarah pembangkangan dan penghianatan.
Fakta 2 : Adanya kaum muslimin yang terusir dan terbunuh di Palestina karena keyakinan mereka berislam.
Allah SWT berfirman : .. (yaitu) orang-orang yang telah diusir dari kampung halaman mereka tanpa alasan yang benar, kecuali karena mereka berkata: "Tuhan kami hanyalah Allah." (QS Haj 40)
Al-Quran begitu jelas menggambarkan fakta adanya orang-orang yang terusir dan teraniaya 'hanya' karena mereka teguh memegang aqidah mereka. Penderitaan penduduk Palestina hari ini –dan sejak setengah abad yang lampau- adalah bukti riil fakta al-Quran di atas. Mereka teguh dengan agama mereka, yakin dengan kemuliaan Islam, karenanya mereka tidak rela Masjid Al-Aqsho dikuasai Zionis Israel. Maka merekapun bertahan, merekapun melawan, mempertahankan sejengkal tanah kemuliaan Islam dari jajahan zionis. Karena semua alasan mulia itulah hari ini banyak warga Palestina meregang nyawa.
Fakta 3 : Adanya Skenario Global di balik konflik Palestina .
Allah SWT berfirman : Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka (Al Baqoroh 120)
Dibalik fakta keangkuhan Israel hari ini, adalah karena adanya dukungan setia Amerika. Bahkan kita lihat titik balik keberadaan negara Israel di Palestina, adalah karena kebaikan hati Inggris kepada kaum Yahudi, sekaligus kebencian mereka terhadap Islam. Dua negara besar ini selalu konsisten mendukung Zionis Israel. Bukan hanya teknis persenjataan yang selalu disuplai, tetapi juga kebijakan-kebijakan perdamaian dan juga ' pengkhianatan' perdamaian yang selalu diamankan oleh Amerika. Resolusi PBB untuk gencatan senjata sepekan lalu –dengan abstainnya Amerika- adalah salah satu keajaiban dunia yang menyalahi sejarah konsistensi dukungan Amerika terhadap Israel. Biasanya Amerika akan dengan mudah memveto setiap kebijakan yang merugikan zionis, adik tirinya tersebut. Tapi tidak ada yang berubah dari Amerika, berita hari ini menyebutkan pertemuan dua Menlu AS-Israel ; Condolize Reece dan Tzipi Livni yang mengukuhkan kesepakatan untuk menghalangi sekuat tenaga masuknya dukungan persenjataan ke Palestina. Jadi, tidak ada yang salah dengan fakta Al-Quran.
Fakta 4 : Adanya Benih-benih kemunafikan yang mengganggu perjuangan Jihad
Allah SWT berfirman : Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang munafik yang berkata kepada saudara-saudara mereka yang kafir di antara ahli kitab: "Sesungguhnya jika kamu diusir niscaya kamipun akan keluar bersamamu; dan kami selama-lamanya tidak akan patuh kepada siapapun untuk (menyusahkan) kamu, dan jika kamu diperangi pasti kami akan membantu kamu…"(Al-Hasyr 11)
Fakta Al-Quran dan juga fakta sejarah kenabian selalu mengingatkan kita adanya bahaya dari dalam. Jangankan hari ini saat umat Islam dalam kondisi lemah dan terpecah, bahkan di barisan pasukan Rasulullah SAW di Madinah pun bercokol sekelompok munafik yang terus aktif menghasut dan menghancurkan kaum muslimin dari dalam. Masih ingat bukan peperangan Uhud, saat 300 dari 1000 pasukan rasulullah SAW membelot mundur ke Madinah karena kecewa dengan keputusan Rasulullah SAW ? Maka hari ini kita menyaksikan adanya dua negara arab besar yang memboikot KTT darurat Liga Arab di Dhoha, Qatar yang sedianya direncanakan menghasilkan keputusan yang 'keras' dan efektif untuk menghentikan kebiadaban Israel. Adakah ungkapan yang lebih halus untuk mengganti kata 'kemunafikan' bagi kedua bangsa tersebut ?.
Belum lagi masalah perbatasan Rafah yang masih saja ditutup oleh pemerintah Mesir. Sehingga dukungan kemanusiaan, apalagi mujahidin dan persenjataan tidak bisa menjangkau Gaza. Kisahnya sangat berkebalikan dengan yang terjadi di Afghanistan saat melawan Uni Soviet duapuluh tahun yang lampau, saat Pakistan membuka perbatasannya untuk masuknya mujahidin dan persenjataanya ke Afhanistan. Hari ini pemerintah Mesir menjadi 'bemper' pelindung Zionis Israel dari masuknya solidaritas muslim internasional. Begitu pula saat bicara dengan pemimpin-pemimpin Arab, Husni Mubarok sekuat tenaga meyakinkan teman-temannya untuk tetap lunak pada Israel. Tanpa sadar, nampaknya presiden 'Husni Mubarok' ingin mengulangi kelakuan Abdullah bin Ubay yang mati-matian membela Yahudi Bani Qainuqo' saat Rasulullah SAW akan memberikan sanksi atas pengkhianatan yang mereka lakukan pada konstitusi Madinah. Nah, adakah ungkapan yang lebih halus dari 'kemunafikan' untuk menggambarkan sikap tersebut ?
Fakta 5 : Ada banyak kaum banyak kaum muslimin lemah tidak berdaya
Ada perubahan besar terjadi pada gaya hidup sebagian besar kaum muslimin paska tumbangnya kekhalifahan Utsmaniyah di Turki. Banyak negara muslimin dijajah oleh negara-negara Barat dan penduduknya pun mulai mengadopsi pemikiran dan gaya hidup Barat yang materialis. Akibatnya, cinta harta dan dunia mulai mengakar dalam kehidupan kaum muslimin. Pada saat itulah, jihad yang membentengi kemuliaan Islam mulai tergerogoti. Al-Quran telah menggambarkan fakta tersebut dengan jelas . Allah SWT berfirman : Hai orang-orang yang beriman, apakah sebabnya bila dikatakan kepadamu: "Berangkatlah (untuk berperang) pada jalan Allah" kamu merasa berat dan ingin tinggal di tempatmu? Apakah kamu puas dengan kehidupan di dunia sebagai ganti kehidupan di akhirat? Padahal kenikmatan hidup di dunia ini (dibandingkan dengan kehidupan) diakhirat hanyalah sedikit (At-Taubah 38)
Kelemahan inilah yang segera ditangkap oleh musuh-musuh Islam. Mereka kini lebih berani dalam menganiaya dan menginjak-injak negeri Islam karena merasa 'aman' dengan lemahnya semangat kaum muslimin dalam berjihad. Lihat saja penyerangan secara sistematis pada negeri muslim dalam dua warsa terakhir ini. Dari mulai Afghanistan, Irak, Palestina, hingga negara-negara yang masuk dalam daftar tunggu penyerangan seperti ; Iran, Sudan dan Suriah.
Gambaran seperti inilah yang juga terjadi di Palestina, keangkuhan Israel dalam membombardir Palestina dengan penuh percaya diri, salah satunya karena mereka yakin tidak ada satu negara muslim pun yang berani mengirimkan pasukannya membela Palestina atas nama jihad. Negara-negara muslim dalam kondisi lemah dan takut menghadapi balasan Amerika dan sekutunya face to face. Akhirnya Israel melenggang begitu nyamannya dalam menebar bom cluster di bumi Palestina. Tidak ada pembelaan dari negara-negara muslim tetangganya. Hizbullah Libanon pun malu-malu untuk mengirimkan roketnya ke wilayah Israel. Bahkan Iran yang sempat 'berkoar-koar' pun belum sekalipun mengarahkan roketnya ke Israel. Sudan yang dipimpin oleh Jenderal Mujahid pun harus berdiam diri karena sibuk dengan konflik Darfur yang juga disutradari Amerika.
Inilah kenyataan hari ini, dan ini pulalah yang sudah diprediksi oleh Rasulullah SAW dalam haditsnya, bahwa umat Islam akan menjadi santapan bangsa-bangsa lain di akhir zaman. Bukan karena jumlah mereka yang sedikit, bahkan banyak, tapi bagaikan buih yang terombang ambing lemah tak berdaya. Semua ini karena umat Islam terjangkiti sindrom wahn, yang dijelaskan oleh Rasulullah SAW : " Cinta dunia dan takut mati " (HR Abu Daud)
Fakta 6 : Ada kelompok yang senantiasa mengusung tinggi jihad untuk menegakkan kalimatullah tanpa ragu dan gentar.
Allah SWT berfirman : Di antara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah; maka di antara mereka ada yang gugur. Dan di antara mereka ada (pula) yang menunggu- nunggu dan mereka tidak merobah (janjinya) (QS Al Ahzab 23).
Al-Quran menyebutkan fakta akan adanya golongan yang senantiasa 'setia' untuk memperjuangkan kejayaan Islam. Bahkan meskipun diantara mereka banyak yang telah berguguran, tidak sedikitpun membuat komitmen mereka untuk berjihad mundur dan luntur. Hari ini tidak bisa dipungkiri bahwa Hamas tampil sebagai gambaran riil fakta Al-Quran tersebut. Tuduhan organisasi teroris tidak membuatnya gentar sejengkalpun. Pemborbardiran Zionis Israel disambut dengan perlawanan sekuat tenaga. Petinggi Hamas Kholid Meshal dalam banyak kesempatan senantiasa mengulang-ulang sikap Hamas yang tidak akan mundur dalam mempertahankan Gaza.
Logika mana yang bisa menjelaskan Hamas yang awalnya adalah sebuah organisasi massa Islam, kini bertarung dengan gagah melawan Zionis Israel yang mempunyai kekuatan militer terkuat di Timur Tengah ? . Kesimpulan paling mudah yang kita tangkap adalah ' konsistensi' Hamas dalam berjihad, itulah yang membuat mereka tetap eksis dan terus melawan. Ruh Jihad menjadi semacam jaminan bagi kekuatan sekecil apapun untuk melawan kekuatan sebesar apapun. Bukankah Allah SWT berfirman : "Berapa banyak terjadi golongan yang sedikit dapat mengalahkan golongan yang banyak dengan izin Allah.(QS Al-Baqoroh 249)
Akhirnya, semua ungkapan dan isyarat kekaguman dan penghormatan, entah itu standing avocation, apllause, angkat topi, hormat tangan, atau apa saja yang bisa mengungkapkan kekaguman sangatlah layak diberikan pada Hamas. Setelah kagum, tentu saja kita juga harus menjadi bagian yang mendukung perjuangan jihad tersebut. Siapa yang bisa menahan keinginan untuk tidak bergabung dalam barisan pembela kebenaran yang telah dijamin eksistensinya oleh Rasulullah. Tidaklah berlebihan, jika dikatakan fenomena Hamas hari ini adalah bukti riil keberadaan kelompok jihad abadi di muka bumi ini, sebagaimana Rasulullah SAW bersabda : " Akan senantiasa ada segolongan dari umatku yang tegak memperjuangkan kebenaran, dan mereka tidak akan terpengaruh dengan orang-orang yang memusuhi dan memerangi mereka ". (HR Muslim). Ketika Rasulullah SAW ditanya oleh sahabat tentang siapa mereka itu ?. Maka beliau menjawab : " di sekitar masjid al-Aqsha". Subhanallah
*artikel ditulis lima tahun lalu (tahun 2009) dan dimuat di eramuslim

Ramadan Family Day Madania Foundation bersama Fadly Pagi (Dakwah Australia - Bagian 2)

on Sabtu, 28 Juni 2014

Kumpul-kumpul itu membahagiakan, apalagi bagi masyarakat Indonesia di luar negeri dan terlebih lagi jelang Ramadhan seperti saat ini. Maka tepat sekali saat Madania Foundation pada hari Sabtu 21 Juni yang lalu menyelenggarakan acara Ramadan Family Day di KJRI Melbourne. Acara yang berlangsung hampir seharian itu begitu meriah terasa, meskipun dilaksanakan secara outdoor di tengah hembusan angin musim dingin yang cukup membuat kita menggigil.

Acara panggung terbuka yang dikelilingi dengan berbagai stand yang menjual aneka ragam kebutuhan ramadhan dan lebaran, cukup menarik perhatian masyarakat Indonesia di Melbourne. Dari mulai pentas anak-anak baik nyanyian maupun hafalan, aneka ragam lomba, dan tentu saja penampilan Fadly Padi untuk menghibur peserta dengan lagu-lagu inspiratifnya. Suasana cukup ramai dan meriah, dan insya Allah berkesan. Acara ini memang didesain agar anak-anak masyarakat Indonesia di sini juga turut merasakan kemeriahan kehadiran Ramadhan. Sebagaimana sama kita ketahui di Australia tentu suasana Ramadhan nyaris tak terasa. Karena itu perlu dibuat acara-acara semacam Ramadhan Family Day salah satunya untuk mengkondisikan anak-anak untuk tetap mempunyai kenangan terhadap Ramadhan.

Madania Foundation menjadi mitra PKPU dalam safari dakwah di Melbourne pada Ramadhan 1435 ini. Dalam Ramadan Family Day ini saya kebagian memberikan tauisyah jelang Ramadhan sekaligus doa, tepat setelah penampilan Fadly Padi yang membawakan lagu duetnya bersama Mahir Zaen. Kesempatan tausiyah yang singkat saya gunakan untuk mengingatkan dua hal saja, yaitu bahwa Ramadhan sebentar lagi dan sebentar sekali. Sebentar lagi artinya bagaimana kita mempersiapkan menyambutnya. Sebentar sekali artinya bagaimana kita benar-benar mengoptimalkan dalam mengisinya dengan rangkaian ibadah kebaikan. (HS)

berita lebih lanjut silahkan simak di --> http://www.republika.co.id/berita/internasional/abc-australia-network/14/06/24/n7npnt-sambut-ramadhan-fadly-padi-temani-warga-indonesia-di-melbourne

atau tayangan di youtube --> http://www.youtube.com/watch?v=yys3qJNK5vw

semoga bermanfaat dan salam optimis

Talk Show Ramadhan & Keluarga di KJRI Melbourne (Dakwah Australia - Bagian 1)

on Kamis, 26 Juni 2014

Di belahan bumi manapun, saat Ramadhan selalu dinanti. Meski suasana jelang Ramadhan di Melbourne tentu jauh berbeda dengan kondisi di tanah air, namun masyarakat Indonesia disana tidak lantas berdiam diri dan bersedih hati. Madania Foundation misalnya, salah satu komunitas masyarakat muslim di Victoria kali ini membuat gelaran Ramadhan Family Day. Dari judulnya sudah bisa kita tebak apa saja agenda yang dilaksanakan. Acara RFD ini berlangsung seharian penuh pada Sabtu 21 Juni yang lalu, bertempat di KJRI Melbourne yang terletak di kawasan Queens Road dekat Albert Park. Berbagai agenda ditampilkan di sana, baik yang outdoor di panggung, maupun yang indoor di aula KJRI Melbourne. Tak lupa di sudut-sudut lapangan berjajar stand yang menawarkan produk-produk khas Indonesia, baik makanan maupun pakaian. Fadly Padi juga dijadwalkan akan turut meramaikan panggung Ramadan Family Day kali ini.

Dalam acara Ramadan Family Day tersebut, saya kebagian jatah mengisi Talkshow Ramadhan & Keluarga, yang bertempat di Aula KJRI Melbourne. Setelah kedatangan pesawat GA716 yang saya tumpangi pada pukul 08.00, dari Bandara Melbourne saya langsung dibawa oleh pak Ari Zulkarnain untuk menembus dinginnya udara selama satu jam hingga sampai di KJRI. Tak sampai menunggu dua jam, acara Talk Show segera dimulai, dan peserta bukan hanya suami istri namun juga ada para mahasiswa jomblo yang malu-malu ingin tahu. Bukan hanya masyarakat Indonesia, beberapa mahasiswa Malaysia pun turut hadir menyimak karena acara ini memang digelar melalui kerjasama dengan komunitas Malaysia di Melbourne.

suasana talkshow
Sessi talkshow berlangsung cukup dinamis meski terbilang singkat tidak sampai dua jam, karena waktu dhuhur telah menjelang. Saya hanya menekankan bahwa bulan Ramadhan menjanjikan banyak kebersamaan , hendaknya kebersamaan tersebut haruslah berkualitas. Selain itu pentingnya dalam  bulan Ramadhan ini menjadikan bulan untuk memupuk kebiasan yang baik di tengah keluarga, baik itu ibadah atau memperbanyak majlis ilmu. Dan yang tak kalah penting tentu saja, saya menegaskan bahwa bulan Romadhon harus tetaplah romantis, karena banyak sekali inspirasi romantis Rasulullah SAW yang justru terjadi saat bulan Ramadhan. (HS)