Rabu, 22 Februari 2012

Filled Under:

Berinteraksi Dengan Al-Quran (Bagian 2)

Lalu bagaimana idealnya seorang muslim dalam berinteraksi dengan Al-Quran ? Sejauh manakah interaksi kita selama ini dengan Al-Quran. Apakah cukup dengan membaca Al-Quran setiap hari dengan target beberapa halaman misalnya ?  Setidaknya 7 hal berikut ini bisa menjadi bahan renungan dan lecutan tentang apa-apa saja yang semestinya kita tingkatkan untuk mendekatkan interaksi kita dengan Al-Quran.

Pertama : Mendengarkan dan Menyimak Al-Quran
Bentuk yang paling mendasar dan sederhana dalam interaksi kita terhadap Al-Quran adalah dengan mendengarkan dengan seksama atau menyimak. Allah SWT mengingatkan salah satu sebab terbukanya pintu rahmat-Nya adalah ketika kita mendengarkan dan menyimak saat Al-Quran dibacakan. Firman Allah SWT :
وَإِذَا قُرِئَ الْقُرْآنُ فَاسْتَمِعُوا لَهُ وَأَنْصِتُوا لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ
“dan apabila dibacakan Al Quran, Maka dengarkanlah baik-baik, dan perhatikanlah dengan tenang agar kamu mendapat rahmat “ ( QS Al A’rof 204)

Hal yang berkebalikan ditunjukkan oleh kaum kafir qurays, yang senantiasa menghindar atau meremehkan ayat-ayat Al-Quran yang dibacakan. Sangat penting bagi kita untuk mengalokasikan waktu untuk menyimak bacaan Al-Quran, karena bisa jadi bacaan kita masih banyak yang salah dan hal itu menjadi koreksian bagi kita, ataupun karena memang kita ingin mendengarkan lantunan Al-Quran yang lebih merdu dan menggugah. Ini bukan hal yang aneh, bahkan sekelas Rasulullah SAW pun pernah meminta sahabat secara khusus untuk membacakan untuknya ayat Al-Quran.

Kedua : Membaca dengan Tajwid
Perintah membaca Al-Quran serta keutamaan tilawahnya terserak dalam banyak riwayat hadits. Yang perlu kembali kita renungkan adalah yang terkait dengan adab-adab tilawah. Dengan kesempurnaan tajwid dan memenuhi adab tilawah, maka akan semakin dekat interaksi dengan Al-Quran. Perlu diperhatikan juga target dalam menyelesaikan khataman Al-Quran, sebagaimana juga mengincar keberkahan dengan membaca surat-surat tertentu untuk momentum-momentum tertentu, seperti membaca surat Al-Kahfi pada hari Jumat.

Ketiga : Menjaga dan Menghafalkan
Al-Quran dijamin oleh Allah SWT akan terpelihara dari segala kesalahan dan kekeliruan dalam ayat-ayatnya. Salah satu bukti yang paling nyata adalah banyaknya para huffadz sepanjang lintasan sejarah kaum muslimin.  Secara khusus, Rasulullah SAW jelas memotivasi kita untuk berupaya mengumpulkan Al-Quran dalam dada kita, dalam arti berupaya menghafalkannya. Beliau bersabda : 
"Orang yang tidak mempunyai hafalan Al Qur'an sedikit pun adalah seperti rumah kumuh yang mau runtuh." (HR. Tirmidzi)

Keempat : Memahami dan Mentadabburi
Bentuk interaksi kita berikutnya terhadap Al-Quran adalah, dengan berupaya mengkaji dan memahami ayat-ayatnya. Hal ini biasa disebut dengan tadabbur, yang bisa kita lakukan melalui majelis-majelis pengajian tafsir, buku-buku, atau sarana lainnya. Dalam proses tadabbur kita akan banyak mendapatkan pencerahan yang luar biasa, dan senantiasa bertambah terus dari waktu ke waktu. Inilah  mungkin yang diisyaratkan dalam firman Allah SWT :
أَفَلَا يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْآنَ أَمْ عَلَى قُلُوبٍ أَقْفَالُهَا
“ Apakah mereka tidak mentadabburi alquran, ataukah pada hati-hati mereka (terletak) kunci gemboknya ?” (QS Muhammad 24)
Seorang sahabat ada yang menjelaskan salah satu maksud dalam ayat di atas, yaitu setiap manusia dalam hatinya terkunci dengan gembok-gembok, yang mana hanya bisa dibuka dengan tadabbur dan pemahaman yang baik terhadap al-quran.

Kelima :  Belajar, Mengajarkan, Mendakwahkan
Bentuk interaksi lainnya adalah belajar, mengajarkan dan mendakwah Al-Quran. Inilah yang disebut sebagai ciri generasi Robbani yang disebutkan dalam Surat Ali Imron 79 :  tetapi (dia berkata): "Hendaklah kamu menjadi orang-orang rabbani, karena kamu selalu mengajarkan Al kitab dan disebabkan kamu tetap mempelajarinya . Sebagaimana pula motivasi Rasulullah SAW kepada kita dalam sabdanya yang sudah sangat terkenal : “yang paling baik diantara kalian adalah mereka yang belajar dan mengajarkan Al-Quran”

Karena itulah perlu kita membuat dan menghadirkan majelis-majelis al-quran, dalam bentuk pengajian, kajian maupun halaqoh-halaqoh al-quran, dimana keistimewaannya begitu gamblang dijelaskan di dalam hadist riwayat muslim : “ Tidaklah sebuah kaum berkumpul di salah satu rumah-rumah Allah, mereka membaca AlQuran dan saling mempelajari diantara mereka, melainkan akan turun kepada mereka ketenangan, rahmat Allah akan meliputi mereka, malaikat pun menaungi mereka, bahkan Allah SWT menyebutkan nama-nama mereka kepada yang ada di sisi-Nya” (HR Muslim dari Abu Hurairoh)

Keenam : Mengaplikasikan dalam Kehidupan Sehari-hari
Al-Quran adalah kitab aplikatif yang berisi larangan, perintah serta panduan bagi seorang muslim untuk bersikap dalam kehidupannya sehari-hari. Karenanya merupakan kewajiban seorang muslim, lebih khusus lagi mereka aktifis dakwah dan pegiat pengajian untuk menjadi yang pertama berupaya melaksanakan perintah dan panduan al-Quran, sebelum tampil keluar berdakwah dan menyeru kepada manusia lainnya. Allah SWT mengingatkan hal ini dengan begitu jelas dalam firman-Nya : “
mengapa kamu suruh orang lain (mengerjakan) kebaktian, sedang kamu melupakan diri (kewajiban) mu sendiri, Padahal kamu membaca Al kitab ? Maka tidaklah kamu berpikir? “ (QS Baqoroh 44)

Ketujuh : Membela dan Mensyiarkan
Yang terakhir Al-Quran sebagai salah satu syiar dan simbol dalam Agama ini haruslah mendapat tempat yang terhormat dalam hati kita, diagungkan sebagai bukti ketakwaan diri. Allah SWT berfirman : Barang siapa mengagungkan syiar Allah, maka itu adalah bagian dari ketakwaan dalam hati (QS Al Hajj 32)
Karena itulah, saat ada orang-orang yang melecehkan dan menghinakan Al-Quran, baik secara fisik maupun dengan mengubah-ubah arti dan hukumnya, sangat layak bagi seorang muslim untuk terpanggil membela dan meluruskan, meneguhkan dan mengembalikan pada ajaran Islam yang lurus dan terjaga.

Akhirnya, semoga kita mampu mengaplikasikan tujuh hal di atas dalam keseharian kita, agar menjadi lebih dekat terhadap Al-Quran, maka bertambahlah keberkahan dan pengaruh Al-Quran dalam warna kehidupan kita. Semoga Allah SWT memudahkan.

Semoga bermanfaat salam optimis !

0 komentar:

Poskan Komentar